Berita, Internasional, Sosial Politik

Ratusan Neo-Nazi Turun Ke Jalan-Jalan Kota Berlin

KBN – Berlin – Dikabarkan, ratusan neo-Nazi turun ke jalan-jalan di Berlin pada hari Sabtu (19/8/2017) untuk memperingati 30 tahun kematian salah satu deputi Adolf Hitler, Rudolf Hess. Rudolf Hess merupakan korban terakhir dari 19 pejabat Jerman yang dihukum oleh Pengadilan Militer Internasional di Nuremberg pada tahun 1946. Ia adalah salah satu penerus Hitler yang ditunjuk.

Hess dijatuhi hukuman seumur hidup di penjara, dan melakukan bunuh diri pada usia 93 di Penjara Spandau di Berlin pada tahun 1987. Banyak simpatisan Nazi yang berkumpul untuk menghormatinya, dan memamerkan tato intimidasi bergambar serigala, di mana mereka percaya bahwa Hess mati dan memujanya sebagai martir seperti dinukil dari New York Times, Minggu (20/8/2017).

Kelompok ekstremis kanan di Jerman tidak diizinkan untuk menampilkan simbol Nazi, atau menggunakan seruan Hitler yang kaku. Tetapi pawai diijinkan jika mereka mematuhi batasan tersebut. Penyelenggara aksi kelompok sayap kanan diberitahu bahwa mereka tidak dapat memuliakan Hess atau rezim Nazi, atau membawa senjata, drum atau obor. Mereka juga diberitahu bahwa mereka hanya bisa membawa satu bendera untuk setiap 25 peserta. Bendera pilihan mereka adalah warna hitam, putih dan merah yang digunakan selama Kekaisaran Jerman dari tahun 1871 sampai 1918.

Disaat yang sama Sekitar 1.000 anggota kelompok sayap kiri mengorganisir aksi tandingan, dengan polisi menahan beberapa dari mereka, termasuk pemimpinnya. Para pendukung Hess dipaksa untuk mundur sekitar setengah mil dari Penjara Spandau karena adanya blokade yang dibentuk oleh aksi tandingan. “Tikus-tikus itu keluar dari selokan. Trump telah membuatnya diterima secara sosial,” ucap Jossa Bentja, yang berada di barisan aksi demonstrasi tandingan.

Beberapa kericuhan terjadi di antara kedua belah pihak, meski tidak ada korban luka serius yang dilaporkan. Saat para penentang meneriakkan “Nazi, pulang ke rumah,” sekitar 1.000 petugas polisi dikerahkan untuk menjaga kelompok bersebrangan itu tetap terpisah, dan hari itu berlalu dengan damai.

Red.

Kantor Berita Nasional ( KBN )

kantorberitanasional.com